Turbidite

Turbidite – Pengaruh proses tektonik, glasial, dan arus batas pada perkembangan sedimen Kenozoikum akhir di ujung tenggara Greenland.

Kebijakan akses terbuka

Turbidite

Semua artikel yang diterbitkan oleh tersedia di seluruh dunia di bawah lisensi akses terbuka. Tidak diperlukan izin khusus untuk menggunakan kembali semua atau sebagian artikel yang diterbitkan, termasuk gambar dan tabel. Untuk artikel yang diterbitkan di bawah lisensi akses terbuka Creative Commons CC BY, bagian mana pun dari artikel dapat digunakan kembali tanpa izin selama artikel aslinya dikutip dengan jelas. Lihat https:///openaccess untuk informasi lebih lanjut.

A: Left) Photo Of Core 9623 Illustrating The High Variety Of Turbidite…

Makalah mewakili penelitian mutakhir dengan potensi dampak signifikan di lapangan. Makalah diserahkan melalui undangan atau rekomendasi individu oleh editor ilmiah dan ditinjau sebelum diterbitkan.

Makalah fitur dapat berupa artikel penelitian asli, studi penelitian baru yang sering mencakup beberapa metode atau pendekatan yang berbeda, atau makalah tinjauan komprehensif dengan pembaruan singkat dan akurat tentang perkembangan terbaru di lapangan yang secara teratur mengulas perkembangan paling menarik dalam bidang ilmiah. sastra. menjadi . . Jenis dokumen ini memberikan perspektif tentang bidang penelitian masa depan atau aplikasi potensial.

Artikel Pilihan Editor didasarkan pada rekomendasi dari editor ilmiah jurnal di seluruh dunia. Para editor memilih sejumlah kecil artikel yang baru diterbitkan dalam jurnal yang mereka yakini mungkin menarik bagi pembacanya atau relevan dengan bidang penelitian mereka. Tujuannya adalah untuk menyoroti beberapa karya paling menarik di berbagai bidang penelitian yang diterbitkan dalam jurnal kami.

Diakses: 28 Agustus 2019 / Diulas: 21 Januari 2020 / Diterima: 23 Januari 2020 / Diterbitkan: 13 Februari 2020

Turbidity Currents And Turbidites

Perbedaan antara turbidit, konturit, dan hemipelagit dalam sistem laut dalam modern dan kuno telah lama menjadi bahan perdebatan. Hal ini sebagian karena proses itu sendiri menunjukkan suatu tingkat pengulangan sebagai bagian dari suatu kontinum, sama seperti ciri-ciri endapan yang saling tumpang tindih. Selain itu, tiga jenis fasies umumnya ditemukan dalam sekuens interbedded dari endapan kontinental. Sifat proses organ akhir ini dan parameter fisiknya menjadi semakin jelas dan dirangkum secara singkat di sini. Dalam dekade terakhir, kemajuan yang baik dicapai dalam mengenali perbedaan antara anggota terakhir dalam hal struktur sedimen, urutan fasies, ichnofacies, tekstur sedimen, komposisi dan mikrotekstur. Fitur-fitur ini dirangkum di sini dalam bentuk pola fasies standar dan variasi dari pola-pola ini yang umumnya ditemukan dalam sistem alami. Namun, perlu dicatat bahwa pembedaan yang jelas berdasarkan karakteristik sedimen tidak selalu memungkinkan dan ketidakpastian dalam setiap interpretasi harus ditekankan. Jika memungkinkan, semua jenis fasies laut dalam harus dicoba, termasuk skala besar (pengaturan oseanografi dan tektonik), skala regional (arsitektur dan asosiasi) dan skala kecil (oseanografi dan tektonik). . membangun) pengamatan. dari sedimen).

READ  Druive

Ada berbagai proses yang beroperasi di perairan dalam untuk memindahkan, mengangkut, dan mengendapkan sedimen. Ini mencakup sejumlah gravitasi (atau tenggelam), arus (atau aliran bawah), pelagis (atau pengendapan vertikal), dan proses chymogenic. Masing-masing proses tersebut menghasilkan pengendapan fasies atau sedimen yang berbeda. Tinjauan komprehensif dari proses ini dan repositorinya baru-baru ini telah disusun dalam [1, 2, 3]. Penulis karya ini juga merefleksikan maraknya sinonim dan sinonim parsial dalam penggunaan saat ini, yang cenderung membingungkan daripada memudahkan pemahaman. Pada artikel ini, kami fokus pada arus keruh, arus dasar, dan sedimentasi pelagis, serta endapannya.

Namun, ada banyak nuansa baik dalam proses maupun fasenya, yang artinya gambarannya lebih kompleks sehingga kontroversial. Pertama, ada jenis dan ukuran eddies dan downdrafts, yang masing-masing mampu membawa dan menahan segala sesuatu mulai dari pasir kasar dan kerikil hingga lumpur dan tanah liat yang bersih. Arus tebal dan arus dasar membawa sedimen (halus) sebagai beban tersuspensi dan mengangkut sedimen (lebih kasar) dengan menyeret beban dasar dari dasar laut. Kedua, ada kontinum antara proses dan fasies yang berbeda ini, yang merupakan anggota akhir dari spektrum alami proses dan sedimentasi (Gambar 1).

Transpor sedimen dan proses sedimentasi di lingkungan alami jarang sesuai dengan anggota akhir spektrum ini, yang berarti bahwa endapan mungkin tidak sesuai dengan model fasies yang ideal. Ketiga, ketiga jenis tersebut dapat berhubungan erat, terutama pada suksesi sedimen kontinental. Arus dasar yang kuat mengolah kembali sedimen yang telah terendapkan sebelumnya, menggerus dan mengikis dasar laut, mencegah gerusan dan menyebabkan gangguan dan/atau erosi dasar sedimen. Arus eddy juga dapat mengikis atau mengubah sedimen dasar laut. Jika proses lain tidak ada atau jarang, sedimentasi pelagis atau semi-pelagis mendominasi, tetapi jika kekeruhan mendominasi atau jika arus dasar yang kuat mencegah sedimentasi dan menciptakan celah besar dalam sedimentasi, semua jejak tambang ini tidak ada atau hancur.

READ  Misteri Samudera

Letra T2 (terms)

Sebagian karena alasan inilah perbedaan antara turbidit, konturit, dan hemipelagit dalam sistem laut dalam modern dan kuno telah lama menjadi isu kontroversial [5, 6]. Perdebatan ini selanjutnya dipicu oleh sejumlah besar literatur yang diterbitkan yang berusaha untuk memberikan interpretasi berbasis bukti yang kuat dari urutan sedimen kuno, baik terestrial maupun bawah permukaan. Oleh karena itu, masih ada kriteria yang sangat berbeda dalam literatur untuk membedakan fasies laut dalam yang berbeda [7]. Siapa pun yang pekerjaannya melibatkan sistem laut dalam dan sedimennya harus menyadari perbedaan ini.

Selama 150 tahun terakhir sejak pelayaran HMS Challenger (1872-1876) selama studi sistematis pertama tentang sedimen dasar laut, banyak pekerjaan telah dilakukan pada proses dan sedimen laut dalam [8, 9]. Selama beberapa dekade setelah ekspedisi perintis ini dan selama paruh pertama abad ke-20, laut dalam dianggap sepenuhnya bersifat pelagis. Beberapa kemajuan besar dalam pemahaman endapan pelagis dan semi-pelagis, baik di dasar laut saat ini maupun di endapan tanah purba, dirangkum oleh [10].

Turbidit pertama kali dikenal pada tahun 1950 [11] dan model fasies pertama dikembangkan pada [12]. Sejak saat itu, turbidit dianggap sebagai salah satu fasies sedimen laut dalam. Sekarang diketahui dari inti sedimen dari sistem air dalam modern, sumur bawah tanah (hidrokarbon) dan formasi kuno sekarang di permukaan. Setiap studi baru dari sistem turbidit tertentu mengungkapkan karakteristik endapan dan fasies yang spesifik untuk sistem ini. Fasies yang paling banyak diamati telah disintesis dalam sejumlah skema fasies berbeda yang diusulkan oleh [1, 2, 13, 14, 15, 16, 17, 18, 19] dan lainnya.

Kontur tersebut pertama kali diidentifikasi satu dekade kemudian pada awal 1960-an oleh Bruce Heesen dan rekannya di Woods Hole Oceanographic Institution, AS. Makalah saat ini oleh [20] menunjukkan pengaruh yang signifikan dari kontur arus bawah pada pembentukan sedimen di kenaikan benua yang dalam di Amerika Utara bagian timur. Endapan dari aliran semi-permanen sepanjang pegunungan ini segera dikenal sebagai konturit, dan model fasies jernih pertama diusulkan pada [21, 22]. Demarkasi lereng paralel, badan sedimen panjang dan pegunungan, yang sering terdiri dari konturit, disebut aliran kontur [23, 24].

READ  Big Bonus Slot

A Coarseā€grained Basin Floor Turbidite System

Tujuan dari makalah ini adalah untuk memberikan sintesis lanjutan turbidit, kontur dan hemipelagit di bidang penelitian mendesak. Ini didasarkan pada beberapa publikasi yang diterbitkan dalam dua dekade terakhir dan pada karya sintesis penulis saat ini tentang turbidit [17, 25, 26] dan kontur [17, 27, 28, 29, 30, 31]. Oleh karena itu, kami mengusulkan metodologi dan seperangkat kriteria untuk membedakan antara tambang yang berbeda.

Seperti disebutkan di atas, penting untuk mengetahui bahwa ketebalan arus merupakan bagian dari rangkaian proses di seluruh spektrum proses [17]. Peristiwa transportasi massal (misalnya tanah longsor dan subsidensi) di zona proksimal lereng dapat berubah ke bawah menjadi aliran puing-puing dan kemudian menjadi arus eddy (Gambar 2). Arus kekeruhan konsentrasi rendah dapat mengangkut material ke arus dasar semi-kontinu atau menyebabkan proses sedimentasi hemiturbid melalui proses disolusi dan flux lofting (Gambar 3) [32, 33]. Jenis evolusi ini merupakan bagian dari transformasi hilir [1]. Selanjutnya, transformasi gravitasi dalam peristiwa aliran individu, terutama yang berbutir kasar dan terkonsentrasi, menginduksi stratifikasi internal karena pemisahan gravitasi secara vertikal. Kedua jenis transformasi ini dapat menghasilkan lapisan komposit dengan jeda struktural yang tiba-tiba, yang dikenal sebagai lapisan hibrida [1, 34, 35, 36, 37], atau ketika aliran terbelah menjadi dua bagian, menghasilkan endapan yang terpisah secara spasial.

Dalam spektrum proses ini, arus tebal adalah salah satu cara terpenting untuk mengangkut material halus, sedang, dan kasar dari perairan dangkal ke perairan dalam. Ini adalah suspensi lumpur dan pasir yang berisik (dan dalam beberapa kasus kerikil) di dalam air, yang digerakkan oleh komponen gravitasi ke bawah, yang memengaruhi kepadatan berlebih. Ini mungkin tampak sebagai (a) peristiwa puncak yang berumur pendek yang berjalan hanya beberapa kilometer ke hilir, atau (b) semburan yang relatif lama, atau

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Winlive4D